Ucapkan Maaf Buat Dia

Updated at: 19:17.
Under Category: Bebas
Gubrak,,,,jatuh ember ke kepala nya, aku inget banget waktu pertama kali masuk sekolah sebenar nya aku ingin ngerjain temen ku yang dari dulu mts suka ma aku tapi aku ga’suka ma dia, ternyata salah sasaran yang kena bukan dia tapi malah temen nya, aku ma temen-temen hanya bisa tertawa di kelas sebelah. Dia pun langsung tersipu malu dan nangis seketika, semua temen-temen menyalahkan aku, emang aku yang salah waktu itu, karena aku orang nya jail tapi aku juga anak yang pemalu, setelah itu temen ku bilang minta maaf lah pada dia, dia nangis terus ucap temen nya, aku pun sangat malu pada nya, bukan nya aku ga’ mau minta maaf tapi aku malu pada dia, aku menyesal kenapa dia yang kena ember nya itu. Akhir nya pun dengan sedikit malu-malu aku minta maaf pada dia, akhir nya keadaan kembali tenang.

Guru pun masih jarang yang masuk akhir nya ada salah satu teman bilang untuk mengisi kekosongan waktu dari pada ga’ da kegiatan mending di isi dengan kegiatan yang bermangfaat, akhir nya ada salah satu temen dari pesantren kebumen dia pinter dalam suatu plajaran dia pun langsung maju dan tanpa basa basi dia langsung menerangkan tentang pelajaran yang telah di geluti waktu di pesantren nya dulu, semua teman-teman pun mendengarkan dengan seksama tak terkecuali, dan satu demi satu pun bertanya pada nya termasuk aku juga, aku yang sangat mengagumi nya, istirahat pun tiba anak-anak pun pergi ke warung untuk mengisi perut nya itu hal biasa.
Waktu demi waktu berjalan dengan baik, Aku pun sudah sebulan belajar di Sma, sedikit demi sedikit aku punya teman banyak ga’terkecuali cewe atau cowo pun aku kenali, tak sengaja aku ngobrol ma cewe teman mts dulu, dia langsung bercerita cinta dengan ku walaupun dulu mts aku ga’begitu akrab sama dia, ga’tau kenapa dia tiba-tiba curhat sama aku, aku pun mendengarkan dengan penuh perhatian , tak terasa bel berbunyi menandakan istirahat sudah habis aku segera bergegas masuk kelas lagi.
Waktu istirahat ku, aku habis kan berdua dengan dia, dan waktu puasa pun tiba sekolah pun diliburkan, si dia ada rencana pulang ke kerumahnya dia pun tak lupa pamitan sama aku, aku hanya bisa bilang hati-hati di jalan semoga selamat sampai tujuan kawan, terima kasih kawan jawab nya sedikit sedih, waktu di jalan pun dia sms aku dan kita saling membalas sms tak sadar kita pun sudah selayaknya orang pacaran padahal aku pun ga’mengucapkan rasa cinta ku pada nya, setelah dia kembali ke pesantren, aku ma dia seperti orang pacaran semua temen-temen ku pun tau nya aku pacaran sama dia, hari-hari nya aku habis kan berdua, dia sering kirim surat buat aku, aku pun kadang membalas surat nya, dah cukup lama ga’ngobrol bareng akhir nya kita ngobrol bareng lagi, kadang demi ngobrol ma dia aku rela ga’makan pagi, saat itu pada waktu ngobrol tak sengaja aku dengar teman-teman ku bernyanyi ngelihatin kita berdua, aku pun sambil ngobrol mendengar teman-teman ku bernyanyi ternyata teman-teman ku menyindir dia, aku baru tahu kalau dia belum putus ma pacar nya, aku bertanya pada temen nya ternyata dia masih bener-bener belum putus ma pacar nya,aku berfikir berarti aku Cuma buat pelampiasan? Benakku setelah aku tau itu sedikit demi sedikit aku jauhin dia, yang tak enak lagi pacar dia masih akrab dengan ku.
pada suatu malam pun pacar nya datang menghampiriku, dia langsung sapa aku,
“ gmana kabar nya zan??..”
“alhamdulillah baik” jawab ku
Aku sedikit berfikir mesti dia mo ngomongin tentang pacar nya, benakku
ternyata benar pa yang aku pikirkan, dia bilang ma aku
“zan sini aku mo ngobrol bentar” kata nya
“ok bentar ya”
Aku pun mengikuti langkah nya
“ zan kamu pacaran ma dia ya” Tanya dia pada ku
“ga’ kok “ jawab aku sedikit takut
“ kata temen ku kamu sekarang pacaran ma dia?”Tanya dia lagi
“ya emang aku sedang dekat ma dia” jawab ku
“ ya kalo bisa mulai sekarang kamu jauhin dia”
“ok bagus boz, aku akan jauhin dia, sekarang juga”tegas ku
“ ya udah mungkin ini ja yang akan aku omongin “ kata nya
“ga’ kok, santai ja” pikir ku
Malam itu aku kepikiran dia, tapi ga’apa-apa dia bukan siapa-siapa aku, aku pun sedikit demi sedikit jauhin dia. Walaupun waktu itu aku sangat benci ma dia tapi ga’apa-pa lah masih banyak yang lebih bagus dari dia, karna aku sangat benci dia, akhir nya aku cari pacar lagi agar rasa sakit ku hilang, aku pun menemukan nya walaupun ga’secara langsung aku ungkapkan rasa nya ke dia tapi kita dah kaya selayak nya orang pacaran tapi hubungan ku ma dia hanya berjalan sekitar satu bulan aku pikir mungkin cukup sekian aja dengan alasanaku pingin serius sekolah nya dulu, akhir nya kita pun tak pernah hubungan lagi.
Aku pun jalani hari-hari ku dengan teman-teman baik ku, walaupun aku sering sakit, ga’ beda dengan teman akrab ku dia pun sering sakit, waktu itu juaga karena sakit begitu parah teman-teman ku bermusyawarah untuk menjenguk nya, kita satu kelas pun bermusyawarah siapa yang mo jenguk dan semua teman-teman sepakat kalau yang jenguk itu teman akrab nya yang sakit, aku pun sedikit menyepakati nya tapi tiba-tiba mulut ku nyeloteh “ jangan dia kalau dia entar ngabis-ngabisin mkanan” canda ku
Dia pun langsung nangis mendengar candaan ku, walaupun aku anak nya suka becanda tapi aku sedih ketika lihat orang menangis , aku segera bergegas minta maaf,
“maafkan aku kawan aku bercanda” kata ku
“ya aku maaf kan” jawab dia masih nangis
“tapi jangan di ulangi lagi ya!”
“ya aku usahakan” ujar ku
Liburan puasa pun tiba lebaran menandakan bentar lagi semua teman-teman pada siap-siap buat kepulangan nya ke desa masing-masing tak terkecuali aku pun siap-siap buat pulang, sesampai di rumah aku di sambut bahagia oleh keluarga ku karena dah lama aku tak pulang, aku pun hari-hari nya aku habis kan dengan keluarga lebaran akan segera tiba aku dan keluarga bersih-bersih rumah karena dah terbiasa sebelum lebaran tiba kita bersih-bersih rumah, dan lebaran pun tiba waktu nya kita saling maaf memaafkan, tak lupa sms buat teman sekolah aku pun sms si dia yang masih satu kabupaten, tak sengaja aku ma dia ternyata masih da hubungan kelurga, kita baru tau kalau kita msih da hubungan keluarga walaupun itu jauh padahal sebelum nya kita musuhan tapi malah saudara aku pun jadi sangat merasa bersalah padany karna yang selama ini musuhan ternyata saudara aku pun tak henti-henti nya minta maaf pada dia, aku malu pada dia.
Waktu liburan udah usai aku pun kembali ke pesantren dan bertemu ma dia akhir nya kita bisa saling bercanda sampai seperti kakak beradik, kita pun menikmati nya tak lama berselang kita saling tukar pengalaman, waktu itu ada teman mts dulu cerita ma dia bahwa dia masih suka ma aku dia pun menceritakannya pada ku, setelah temen mts ku cerita ma dia ternyata dia cerita pada temen cowo ku bahwa dia sakit hati banget mendengar curhatan nya temen nya tadi dan dia ber dua udah berjanji jangan sampai aku tahu bahwa dia suka ma aku dia pun menyepakati nya. Tak lama kemudian dia sakit tajk sadar kan diri dan langsung di bawa ke rumah sakit, aku dan teman-teman ku sepakat untuk menjenguk dia bareng-bareng aku pun menyepakati nya, akhir nya kita menjenguk nya padahal sebentar lagi ujian tapi demi persahabatan kita jenguk dia, setelah kita jenguk dia bisa tersenyum, aku dan teman-teman juga ikut senang dia bisa tersenyum atas kedatangan nya kita, setelah agak lama kita di rumah sakit kita pun bergegas untukk pulang karena kita harus persiapn ujian serta berdo’a agar kita semua bisa ikut ujian tanpa terkecuali, Setelah sesampai nya di pondok da salah seorang yang bercerita tentang curhatan nya dia ke aku,
“kalau kamu sayang ma dia aku harap kamu bahagiain dia” kata nya
“ gimana cara nya ? “ Tanya ku bingung
“ dia suka sama kamu “
“ah yang bener “ benakku tambah bingung
“ya benar “ jelas nya
“ya udah karena aku sayang banget ma dia aku akan bahagiain dia” jawab ku tegas
Hari kemudian dia sembuh akhir nya aku berusaha membahagiain dia karena aku begitu sayng ma dia, akhir nya dia pun bisa tersenyum bahagia aku pun ikut senang dia bisa tersenyum, sedikit demi sedikit kita jalani berdua ternyata kita merasa cocok akhir nya kita menjalin hubungan, kita pun merasa sangat bahagia hari-hari nya di isi dengan kebahagiaan.



yhayhan

Tanta, 19 march 2010

03.40 pm

Ucapkan Maaf Buat Dia
"Ucapkan Maaf Buat Dia" Di Posting oleh blog , Monday, July 12, 2010, pukul 19:17 dalam topik Bebas dan permalink http://uchilucuw.blogspot.com/2010/07/ucapkan-maaf-buat-dia.html. Nomer ID: 5.888,888.

Comments :

 
© 2012 Uchi Lucu
Is Hosted by Blogger